CALL: 024 - 6583584 ext.309

Email: ybwsa.org@gmail.com

sejarah singkat

SEJARAH SINGKAT

YAYASAN BADAN WAKAF SULTAN AGUNG

 

sejarahBerawal dari kenyataan bahwa umat Islam Indonesia pasca kemerdekaan masih sangat tertinggal di bidang pendidikan dimana sistem pendidikan yang dipakai umumnya hanya menekankan pendalaman “ibadah-ibadah khusus” tanpa diimbangi dengan pendidikan praktis yang diperlukan dalam kegiatan hidup bermasyarakat. Di sisi lain sistem pendidikan model penjajah yang dominan kala itu, keberadaanya justru bertujuan mengabdi dan menguntungkan kepentingan penjajahan. Sejarah mencatat, pasukan NICA Belanda yang kembali menduduki kota Semarang (1947), misalnya, mereka mengeluarkan Ordonantie Huis Scholen yang intinya membatasi sekolah milik rakyat Indonesia hanya boleh menerima 10 orang murid, tujuannya agar semua anak Indonesia menjadi murid sekolah NICA.

Ternyata sebagian besar rakyat Indonesia menolak Sekolah yang didirikan oleh NICA Belanda. Lalu akan belajar di mana anakanak bangsa ini? Dalam situasi seperti ini, beberapa tokoh muslim di Semarang, antara lain Kyai Tojib Thohari, Ustadz Abubakar Assegaf, R. Soerjadi, H. Chamiem dan Ustadz Md. Tahir Nuri merasa terpanggil untuk mengambil peran dengan menggagas ide pendirian sekolah guna menampung anak-anak bangsa yang menolak sistem dan lembaga pendidikan penjajah. Hanya bermodalkan rumah dan bangku sekolah pinjaman (masing-masing dari Haji Chaeron dan organisasi Muhammadiyah) maka pada tahun 1947, para tokoh muslim tersebut berhasil mendirikan “Sekolah Rakyat Islam (SRI) Al Falah” di sebuah gang di Kampung Mustaram Kauman Semarang.

Tiga tahun kemudian (1950) Sekolah Rakyat Islam Al Falah dan Sekolah Menengah Islam yang didirikan Pelajar Islam Indonesia (PII) dilebur oleh para pendiri menjadi Sekolah Dasar Badan Wakaf dan Sekolah Menengah Pertama Badan Wakaf, peristiwa ini menjadi cikal bakal berdirinya YBWSA karena para pendiri sekolah akhirnya membentuk wadah guna mengelola sekolah yang sudah dilebur. Terbentuklah Yayasan Badan Wakaf (YBW) tepat pada hari Senin, tanggal 16 Syawal 1369 H bertepatan dengan 31 Juli 1950 M. Pada tanggal itu pula didaftarkan status Badan Hukum Yayasan Badan Wakaf (YBW) pertama kali dengan Akta Notaris Tan A Sioe No. 86 tanggal 31 Juli 1950, dengan pengurus pertama sebagai pendiri Yayasan, yaitu Residen Milono (Pelindung), dr. Abdul Gaffar (Ketua), Ustadz Abu Bakar Assegaf (Wakil Ketua), R. Soerjadi (Penulis I), Ali Al Edrus (Penulis II), H. Chamiem (Bendahara), Moh. Tojib Tohari, Zaenal Chamiem, Abdul Kadir Al Edrus, dan Wartomo (Komisaris-Komisaris). Terbentuknya Yayasan Badan Wakaf itu juga tidak bisa dilepaskan dari dorongan Ustadz Abdullah Hinduan, salah satu alumnus Darul Ulum Mesir yang telah berhasil mendirikan dan mengembangkan Badan Wakaf di Pekalongan.

Berkat ketulusan/keikhlasan para pendiri dalam dalam memperjuangkan cita-cita luhur yang telah dicanangkan, Alhamdulillah berbuahlah keberkahan demi keberkahan, pada Rapat Pengurus Badan Wakaf tanggal 25 Juli 1950, telah dilaporkan oleh Bendahara pada saat itu menerima wakaf dari H. Chamiem sebuah rumah seharga ¦. 10.000 di Jalan Kaligawe 15 Semarang (dicatat dalam Akte Notaris Tan A Sioe No.2/1950), wakaf sebuah rumah dari Kyai Abdullah seharga ¦. 5.000, serta infaq dan atau wakaf uang dari para dermawan senilai ¦.173.93.

Dua tahun kemudian sejak berbadan hukum, yaitu tahun 1952 YBW menerima tanah wakaf di Gang Suromenggalan no. 62 dari Syarifah Maryam binti Ahmad Al Juffrie, Ali bin Ahmad Al Juffrie dan Syarifah Fatimah binti Ahmad Al Juffrie. Selain itu YBW juga telah menerima bantuan uang sebesar Rp. 50.000 dari Dana Bantuan Islam di Jakarta melalui H. A. Ghaffar lsmail (selaku Sekretaris Jendral). Dengan modal aset pinjaman dan aset wakaf ditambah infaq tunai dari dermawan muslim, berbekal jiwa para pendiri untuk berkhidmat memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat secara tulus ikhlas hanya mengharap rida Allah, dikuatkan jiwa pantang menyerah, silih bergantinya malam dan siang seakan menjadi saksi atas perjuangan mereka. Keyakinan akan Rahmat dan Kasih Sayang Allah menginspirasi mereka untuk terus bergerak tak kenal waktu.

 Tak sia-sia, kerja keras mereka pun didengar oleh Allah SWT. Buah istiqamah, dalam kurun 2 dasawarsa (1950-1970) Yayasan berkembang mencapai kemajuan pesat. Tahun 1954, di atas tanah wakaf Suromenggalan itu didirikan bangunan 2 lantai sebagai sekolah badan wakaf. Pada tahun yang sama YBW membuka Sekolah Menengah Diniyah Badan Wakaf (SMI) BW)—sekolah setingkat SLTP dengan waktu belajar 4 tahun dengan maksud untuk menampung murid lulusan dari SRI Badan Wakaf, dan SR Islam lainnya. Pasca pendirian dua sekolah Badan Wakaf, satu dasawarsa kemudian, tepatnya tanggal 1 Agustus 1961 didirikan Sekolah Dasar Badan Wakaf 2. Pada tahun-tahun berikutnya sekolah-sekolah baru terus didirikan di Semarang dan di Kriyan Jepara, yaitu SD Badan Wakaf 3 dan 4 (tahun 1962-1963), SMP Badan Wakaf 1 (tahun 1964) dan SMP Badan Wakaf 4 (tahun 1964) serta SMA Islam Sultan Agung (tahun 1966).


Dua Momentum

Tahun 1962 hingga 1967 merupakan tahun penting bagi YBW sejak kelahirannya. Ada dua momentum bersejarah. Pertama, kepada dunia pendidikan, bangsa dan umat Islam YBW mempersembahkan satu lagi sumbangsihnya berupa pendirian Universitas lslam Sultan Agung (UNISSULA) yang disusul dengan pembentukan Yayasan Dana UNISSULA untuk mendukung percepatan UNISSULA. Kedua, penyatuan dua unsur lembaga, Yayasan Badan Wakaf dan Yayasan Dana UNISSULA yang melahirkan perubahan nama Yayasan Badan Wakaf menjadi Yayasan Badan Wakaf Sultan Agung (YBWSA).

Tepat dua dasawarsa perjalanan, atas gagasan Pangdam VII/Diponegoro, Brigjend M. Sarbini yang diutarakan kepada Rektor UNISSULA saat itu, Kol. Dr. Soetomo Bariodipoero dan Kakesdam VII/Diponegoro, Kol. Dr. Soehardi YBWSA merintis pendirian Health Centre pada tahun 1970 yang kemudian menjadi Rumah Sakit Islam Sultan Agung (RSISA). Menandai sebuah kiprah dakwah baru selain di dunia pendidikan yang telah digeluti selama lebih dari dua dekade. Melengkapi pendirian rumah sakit, pada tanggal 27 Pebruari 1996 sebuah akademi berbasis ilmu keperawatan Islam didirikan, yaitu Akademi Keperawatan Islam Sultan Agung (tahun 2007 menjadi Fakultas Ilmu Keperawatan UNISSULA).

Berbekal pengalaman, hingga di usia setengah abad, YBWSA terus menapaki amanah mengelola usaha dan kegiatan di beragam bidang: dakwah, pendidikan, sosial, kesehatan, serta bidang usaha lain hingga hari ini. Tahun 2002 YBWSA membentuk Lembaga Pengembangan Dana Umat (LPDU) yang berperan mengelola dana zakat-infaq-shadaqah institusi maupun umat untuk pemberdayaan masyarakat. Kemudian di tahun 2003 guna menunjang pengelolaan bidang pendidikan, Lembaga Pengembangan Usaha (LPU) didirikan. Dan di tahun 2007, guna memantapkan gerakan dakwah dan pendidikan serta menyebarluaskan visi misinya, yayasan mendirikan radio dakwah Islam dengan nama Radio PTDI-UNISA 205.